Wadah Wanita Islam-BH- Hari ini

Keluarga bahagia mampu elak perbuatan bunuh diri
Oleh Dr Suriya Osman


ANI membawa adiknya Rosie ke klinik saya. Rosie kelihatan masam dan memang
jelas, raut mukanya menunjukkan perasaan marah dan ingin membantah.

Rosie diam membisu ketika Ani menceritakan apa yang berlaku.

"Doktor, adik saya ini kepala batu! Oleh kerana sikapnya yang terlalu degil,
ayah selalu memarahinya. Pagi tadi, dia mengadu sakit perut kerana menelan
20 biji Panadol!"

"Betulkah Rosie?," saya bertanya.

"Kenapa Rosie buat macam tu? Rosie tak tahu ke, menelan begitu banyak pil
boleh membawa kematian. Sekarang saya minta Ani bawa Rosie ke jabatan
kecemasan untuk cuci usus dan dirawat sekarang juga," arah saya kepada Ani.

"Kenapa Rosie, buat begini," saya bertanya lagi untuk kepastian.

"Kenapa tidak? Kawan saya selalu buat macam ini, telan Panadol
banyak-banyak...barulah keluarga tahu. Mereka hanya tahu nak marah, tak
tentu arah," jawab Rosie bagi menjelaskan tindakannya itu.

Muka Rosie kelihatan marah dan muram. Nyata dia terlalu marah dan tidak
insaf atas perbuatannya. Malah, Rosie kelihatan seolah-olah merasakan bahawa
keluarganya memang patut terima kesusahan yang berlaku kerana perbuatannya
itu. Rosie berpendapat dia tidak patut dimarahi.

Remaja yang menelan racun, kerap kali Paracetamol jarang sekali terniat
untuk membunuh diri dan melakukannya sebagai suatu jeritan meminta tolong
atau simptom penderita perasaan yang tidak dapat ditangani oleh diri
sendiri.

Kebelakangan ini, ramai anak remaja yang menghadapi masalah akan

cuba lakukan sesuatu yang memudaratkan diri sendiri. Cara yang paling mudah
ialah dengan menelan ubat dengan kadar berlebihan.

Ubat yang paling mudah diperoleh adalah Paracetamol. Ada juga yang akan
mengambil ubat daripada ahli keluarga serumah. Umpamanya, ubat darah tinggi
atau ubat kencing manis dengan kadar yang membahayakan dan toksik.

Perbuatan menelan ubatan ini adalah lebih mudah daripada melompat dari
bangunan tinggi atau memotong lengan dengan pisau, namun penderitaan
kesakitan yang akan dialami mungkin menyeksa mangsa sebelum benar-benar
maut.

Jika mangsa tidak mati, akan menyebabkan kerosakan pada organ badan dan
membawa masalah seumur hidup!

Kerap berlaku, orang yang mengambil ubat dengan kadar berlebihan tidak tahu
apa yang akan terhasil daripada perbuatannya itu! Kerap juga mangsa
mengambil ubat ini pada saat perasaannya terlalu tertekan dan dia tidak
mempunyai pertimbangan waras pada masa pengambilan itu.

Mengambil sebarang ubat dengan kadar berlebihan menyebabkan keracunan. Organ
yang akan terjejas pada mulanya adalah hati, buah pinggang dan otak akan
turut terjejas. Keracunan yang berlaku dari memakan bahan beracun secara
sengaja atau secara tidak sengaja adalah di antara kes keracunan yang kerap
dirujuk di klinik atau jabatan kecemasan hospital.

Apa yang harus anda lakukan jika diberitahu seorang kenalan makan racun?
Adakah anda akan menghukumnya dengan berkata "kamu bunuh diri ini keluar
daripada Islam?" Adakah anda terus menolongnya dalam masa yang kritikal ini?

Jika diketahui awal, langkah yang paling mustahak ialah menolong mangsa
memuntahkan semula racun itu.

Seterusnya mangsa perlu dibawa ke hospital untuk rawatan selanjutnya. Dalam
kes anak yang menelan minyak tanah, tidak digalakkan menjolok tekaknya atau
menyebabkannya muntah sebab ini boleh membawa komplikasi kepada
paru-parunya!

Bagi kes keracunan kerana menelan Paracetamol melebihi dos, rawatan awal
boleh menyelamatkan nyawa mangsa.

Pada mulanya ia kelihatan tidak mengalami apa-apa kesan tetapi beberapa jam
kemudian mangsa akan berasa mual dan loya serta sakit perut.

Selepas beberapa jam, akan tiba masa seolah-olah mangsa tidak mengalami
apa-apa sakit. Tetapi, jika mangsa tidak mendapat rawatan selepas ini,
mangsa akan mengalami radang hati dan akan menjadi kuning, mungkin demam dan
sakit di bahagian kanan di bawah tulang rusuk, iaitu bahagian hati. Jika
tidak juga dirawat, mangsa akan terus tidak sedarkan diri dan mungkin tidak
akan kencing.

Maut akan tiba pada hari kelima. Jika mangsa dapat bertahan pada peringkat
kuning, selepas seminggu mangsa akan mula pulih.

Hari keempat dan hari kelima selepas keracunan adalah masa yang paling
kritis yang akan menentukan sama ada mangsa akan pulih atau tidak.

Keracunan dengan Paracetamol boleh dirawat sebaik diketahui mangsa menelan
pil walaupun belum dapat keputusan ujian darah yang menunjukkan kadar
keracunan. Ini kerana penawar atau antidote pada keracunan dengan
Paracetamol (Panadol) adalah selamat diberi dan tidak memudaratkan.

Penawar bagi keracunan dengan Paracetamol, N Acetyl Cysteine diberikan
melalui saluran intra venous. Jika penawar diberikan secepat mungkin, kesan
buruk pada hati akan dapat terhindar!

Kerap kali ramai yang mengambil ringan kes keracunan dengan Paracetamol
sebab mangsa masih boleh bercakap dan berjalan serta tidak dalam keadaan
tidak sedarkan diri. Perkara ini kerana racun ini mengambil masa untuk
bertindak.

Oleh itu, jika anda mendapat panggilan atau diberitahu oleh seorang kenalan
yang dia akan cuba membunuh diri, jangan anggap ringan perkara ini. Beritahu
kepada keluarganya yang terdekat dan bawanya berjumpa dengan profesional
yang boleh menolongnya.

Keluarganya bertanggungjawab untuk memastikan dia mendapat rawatan dan
kaunseling sewajarnya serta keluarga bertanggungjawab menolongnya dengan apa
cara juga pun untuk mengatasi masalah yang sedang melanda mangsa.

Keluarga mangsa perlu banyak bersabar dan menerima hakikat masalah yang
timbul serta berlapang dada dalam menanganinya.

Sikap menuding jari kepada orang lain tidak akan membuahkan hasil yang baik.
Sebaliknya, saling membantu dan memberi sokongan di antara ahli keluarga
dengan semangat kasih sayang akan banyak menyelesaikan bukan saja masalah
mangsa, malah mengeratkan hubungan keluarga.

Di sini saya teringat sepotong pepatah yang saya pernah jumpa tetapi tidak
tahu asal usulnya: "Apa-apa dugaan yang tidak membunuh kamu akan
memperkukuhkan kamu."