Kenapa saya bertudung .....ada sebab yang rasional?

    Saya ditanya soalan ini oleh seorang sahabat. Bila saya cuba fikirkan untuk menjawab soalannya ini tanpa menyebut dalil Al Quran dan Hadith, nyata saya tidak dapat memberi sebab yang rasional. Saya dapat kemukakan banyak sebab tetapi tidak dapat kemukakan sebab tanpa kaitan dengan Al Quran dan Hadith. Tidak semua perkara yang saya lakukan bersandarkan logik dan rational.  Kerap kali saya lakukan sesuatu sebab hati saya aman dengan melakukannya

     Memakai tudung bukanlah sesuatu yang saya lakukan dari kecil, malahan saya telah kesekolah sehingga tamat sekolah dengan skirt dan kemeja. Saya ke Universiti memakai skirt atas paras lutut  . Saya mula memakai tudung pada umur 18 tahun semasa belajar di Mesir.Semasa itu, di Malaysia tudung kepala hampir tidak kelihatan tetapi di Mesir sudah menjadi perkara biasa dikalangan pelajar universiti. Pada tahun 1976 semasa saya pulang ke Malaysia untuk bercuti seketika, saya telah pun memakai tudung dan pada masa ini, di Malaysia ia masih suatu yang janggal dan tidak diamalkan. Semasa saya berada di Masjid Tanah, kampung suami saya, saya diludahi di muka oleh seorang gila. Ini mungkin disebabkan cara saya berpakaian , dengan tudung kepala , mungkin orang gila ini melihat perkara ini suatu yang pelik dan meludahi muka saya. Suatu pengalaman perit yang tidak dapat saya lupa berkaitan dengan memakai tudung! Semasa ke Pulau Pinang pula, saya terasa saya di negeri asing, suatu perasaan yang tidak pernah saya rasakan sebelum ini...kepala manusia berpusing-pusing untuk melihat wajah saya yang bertudung!  Mengapa saya masih bertudung juga apabila ditimpa berbagai dugaan setelah memakai tudung? Bukan mudah untuk saya membuat keputusan untuk memakai tudung.  Salah seorang guru saya telah mengelar saya sebagai anak nakal sebab kedua-dua rakan serumah  saya telah memakai tudung sedangkan saya masih mempertahankan skirt pendek saya.
" Mengapa perlu tutup kepala ? Saya telah bertanya , "Kalau anda boleh berikan saya sebab yang kukuh bahawa ia adalah hukum di dalam Islam saya akan lakukan ujar saya kepada Tahani, guru  saya yang berbangsa Mesir.Tahani merujuk pada surah An Nur ayat 31 dan juga mengemukakan beberapa hadith Nabi.

    Lama juga masa untuk saya memikirkan tentang implikasi memaki tudung sedangkan masyarakat di Malaysia belum dapat memahami atau menerimanya. Namun demikian keimanan saya pada Islam menebal dan keyakinan saya tentang wajibnya menurut perintah Allah sememangnya kuat maka, setelah saya berasa yakin bahwa ada kebenaran di dalam perbuatan mereka yang memakai tudung, maka saya pun memakai tudung!
 
    Zaman itu adalah zaman kereta tidak ada hawa dingin dan kedai pun tidak berhawa dingin. Saya beruntung melatihkan diri bertudung di Mesir , sebab cuaca Mesir kering dan di musim panas sekalipun , kita  tidak akan berpeluh walau berapa lapis tudung dan jubah. Tidak begitu di Malaysia! Saya berasa sangat terseksa dengan bertudung dan berjubah , dan setiap perjalanan dengan kereta seolah saya berada di dalam neraka dunia yang begitu panas. Cuma takutkan Nerakalah saya masih tidak meningalkan pakaian tersebut! Sampai suatu ketika saya berasa marah kepada Tuhan sebab menyeksa saya sedemikian rupa sehingga saya menjadi letih dan tidak selesa! Syukurlah saya mulai sedar, bukan Tuhan yang menyeksa saya tetapi saya yang menyeksa diri sendiri sebab tidak pandai menyesuaikan pakaian pada iklim negeri saya. Saya pun buang jubah dan tudung tebal, dan memakai kain yang sesuai dengan iklim yang tidak jarang tetapi nipis dan boleh serap peluh., namun tetap bertudung!


     Selepas kesusahan awal yang saya lalui untuk untuk menegakkan Islam di dalam diri, saya dapati saya menjadi lambang kebangkitan Islam dan, tingkah laku saya diperhatikan oleh masyarakat! Saya dapati saya perlu berhimmah dalam pertuturan dan perbuatan sebab saya dilihat sebagai seorang yang mencerminkan Islam. Kerap juga saya gagal memenuhi peranan ini. Saya gagal berilmu, saya gagal menunjukkan akhlaq yang sebaiknya, saya gagal mengawal marah dan banyak lagi kegagalan saya. Namun demikian setiap kegagalan di ikuti dengan mujahadah untuk perbetulkan yang silap dan berusaha lagi untuk menjuadi Mukminah yang baik. Mujahadah yang saya mulakan dengan memakai tudung berterusan sehingga sekarang. Sudah banyak ide-ide awal yang saya fikirkan benar telah saya buang untuk menerima ide yang lebih mantap , namun demikian tudung tetap saya amalkan.

Ini adalah keyakinan diri saya sendiri namun demikian saya tetap menghormati wanita Islam yang tidak mempunyai keyakinan yang sama. Bagi saya tudung adalah simbol keislaman saya , namun demikian siapalah saya untuk menghukum orang yang tidak mempunyai keyakinan  seperti saya? Biarlah Allah sahaja yang menentukan hal ini di akhirat kelak!

     Lama kelamaan saya mulai sedar bahawa apa yang saya mulakan sebagai tanda patuh dan taat kepada perintah Allah dan Rasul menjadi lambang dan simbol kebangkitan Islam di dalam jiwa saya. Tudung fokus  mengubah diri saya untuk menjadi insan yang lebih baik

Sekarang saya di dalam usia 46 tahun  dan saya mula bertudung semasa umur 18 tahun pada zaman tujuh puluhan, zaman pop yeye. Yang saya boleh perkatakan semenjak saya bertudung , saya tidak menerima sebarang gangguan atau usikkan dari lelaki. Saya di beri penghormatan kemana jua saya pergi dan saya memang banyak menjelajah dunia. Mesir, Syria, Greece, England, Australia, Indonesia , India, Pakistan, Eropah dan Amerika adalah negara dan benua yang saya kunjungi malahan ke Cina dan Rusia pun sudah saya sampai dengan pakaian bertudung ini. Tidak pula saya pernah membukanya atas apa sebab jua pun. Saya tidak dapat pandangan yang serong kecuali sedikit dan tidak dapat cemuhan kecuali dari orang yang jahil.. Saya  dapati saya telah dapat , dengan cara berpakaian saya untuk membuktikan bahawa prasangka mereka terhadap Muslimah bertudung adalah palsu kesemuanya. Saya berilmu, berakhlaq baik, mampu berdiskusi dan berdebat, boleh ketawa dan bersikap sederhana, sama sekali tidak terkongkong atau terhalang dengan mengamalkan Islam sebaik mungkin.  Saya adalah Wanita Muslim, yang fundamental tetapi kontemporari memahami hukum hakam di dalam konteks dunia masakini..

Dr Suriyakhatun Osman
2003